Pengalaman Memakai Template Blog AMP

Template blog AMP mungkin memang sedang lagi jadi perbincangan banyak blogger di Indonesia saat ini. Walaupun belum semua tahu apa itu blog AMP, tetapi gara-gara pakar template Mas Adhy dan Kang Ismet dunia perbloggeran di Indonesia cukup banyak yang mengetahui informasi tentang template blog AMP. Tidak sedikit mereka yang penasaran dengan template AMP sehingga mereka memutuskan untuk mencoba memakai template AMP pada blog mereka. Salah satu blogger di Indonesia yang menjadi korban kepo tentang template AMP adalah Saya sendiri hehehe...

Jadi ceritanya hari ini sebagian besar waktu Saya habiskan di depan laptop. Saya penasaran dengan template AMP seperti info yang telah Saya baca sebelumnya di blog kompiajaib. Denger-denger sih katanya blog AMP adalah project baru dari Google. Istilahnya masih dalam percobaan. Memang di Indonesia sendiri masih sedikit sekali blogger yang memakai template blog AMP pada blog mereka, namun katanya project AMP ini bakalan terus di sosialisaikan kepada para blogger. Hal ini tentunya karena semakin banyaknya user yang memakai perangkat lain untuk membuka blog, contohnya seperti memakai handphone, tablet dll.


Gara-gara Saya baca-baca tentang blog AMP di blog kompiajaib akhirnya Saya tertarik untuk mencoba template AMP. Kebetulan di blog kompiajaib dibagikan template AMP kompidesign secara gratis. Akhirnya karena rasa ingin tahu yang cukup besar semakin membuat Saya semangat untuk mencoba template tersebut, terlebih karena ada embel-embel gratis hehehe ... siapa coba yang tidak mau gratisan?

Saya download template kompidesign buatan Mas Adhy, kemudian Saya terapkan pada blog Saya. Hasilnya cukup menarik,.. Menurut Saya blog AMP sangat cepat dibuka. Tampilan blog juga sangat bagus. Namun ternyata ada beberapa kesalahan dalam blog. Ternyata hampir semua postingan blog yang ada pada blog Saya tidak valid AMP. Oh, iya untuk mengecek apakah blog valid AMP atau tidak dengan cara memasang extesion pada AMP Validator Google Chrome.

Sebagian besar masalahnya karena gambar dalam postingan blog Saya masih menggunakan html biasa. Sedangkan jika nkita menggunakan template AMP, gambar yang ada dalam postingan di blog harus diterapak dengan awalan amp-img pada mode html di kotak postingan blog.

Masalah lainnya yang Saya temui adalah sulitnya untuk membuat contact form. Nah, gara-gara contact form ini Saya seharian melototin laptop. Untuk membuat contact form template AMP ada tutorialnya di blog kompiajaib. Silahkan Anda meluncur sendiri ke sana. Selain itu template AMP belum support related post dan belum bisa untuk membuat sitemap Mas Adhy dan Kang Ismet katanya kepalanya udah ngebul mikirin caranya tapi sampai sekarang belum ketemu. Mungkin Anda bisa mencobanya, nanti kalau ketemu jangan lupa di share ya.

Nah, gara-gara masalah yang ada saat memakai template AMP tersebut akhirnya Saya menyerah. Kepala Saya juga jadi ngebul ngutak-atik gak ketemu-ketemu.

Kalau Anda pengin cobain pantengin aja blog kompiajaib dan kang ismet. Disana ada beberapa tutorial tentang template blog AMP. Anda juga bisa mencoba template AMP dari yang gratis hingga berbayar. Anda juga bisa belajar tentang AMP disini. Jangan lupa ya, kalau sudah jago ajarin Saya !!!

Postingan terkait:

39 Tanggapan untuk "Pengalaman Memakai Template Blog AMP"

  1. sepertinya pengalaman yang sama ..., heheheh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pusing kepala gan,..besok lagi nyobanya ah kalau udah banyak yang pakai.

      Hapus
  2. Wah menarik juga nih informasinya, jafi memebuat saya makin penasaran dengan calon keluarga baru dari google yaitu AMP. Saya mau mencoba barang kali saya dapat sesuatu yang menarik dari AMP setelah saya menggunakan template AMP nantinya. THANKS GAN INFORMASINYA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo gan belajar AMP, nanti kalau udah mahir ajarin saya ya...

      Hapus
    2. Masa pemula seperti saya ngajarin yang sudah mastah seperti kang Dwi Yulianto... hehehe kita belajar sama-sama ya kang...

      Hapus
  3. kalau saya nyerah deh sama template amp, ga faham banget ih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga udah nyerah,.. bikin pusing hehe

      Hapus
    2. Jangan menyerah gan... kita harus selalu berusaha, mungkin ada saatnya nanti kita bisa kok, asal kita tetap semangat.

      Hapus
    3. makasih gan, semoga bisa cepat ngerti tentang penggunaan template amp ini

      Hapus
  4. Template AMP memang sedang trend saat ini, pengen nyoba tapi terbentur IQ di bawah rata-rata, hehe...

    Jadi masih liat-liat dulu gimana perkembangan blog AMP punya temen-temen dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe sama kang, IQ saya juga gak nyampe ternyata mikir gituan

      Hapus
  5. wahh saya masih belom paham soal template AMP ini... penasaran tapi ga berani coba-coba hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat blog kok coba-coba, tapi kalau penasaran banget gak apa-apa si nyobain hehe

      Hapus
  6. hehehe pengalaman yg berharga mas, tapi lumayan tuh udah memberanikan diri pake amp

    BalasHapus
  7. Sama gan ane huga bingung wkwkwk :D
    tp kalo di wordpress katanya enak pakai Amp ada pluguinnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah enak banget ya tinggal pasang plugin udah beres. udah pasang gan?

      Hapus
  8. yang bikin puyeng itu edit postingan mas jika sudah buanyak sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu udah pasti mas, bikin jari keriting

      Hapus
  9. sepertinya template amp ini cocoknya untuk blog yang baru dibuat ya biar enak ngeposnya dan gak banyak kesalahan yang diakibatkan posting-posting terdahulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gan, tapi bukan masalah postingan saja yang tidak valid. katanya sampai saat ini template amp belum support related pos, sitemap dll.

      Hapus
  10. saya sempet pengen coba tuh mas. cuma saya cari tau lebih dulu soalny juga Google dalam masa testing juga sepertinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebaiknya harus udah bisa memahmi AMP gan, biar gak bingung.

      Hapus
  11. mang admin ngebul juga kepalanya gegara template valid AMP HTML ya mang....masih mending kepalanya cuman ngebul doang yang artinya masih bisa dipake, tinggal di servis sedikit doang...lah saya mah kepalanya nggak cuman ngebul tapi lepas dari tempatnya...nih saya sekarang make kepala cadangan...nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepala yang atas apa yang bawah mang? hehehe

      Hapus
  12. template amp memang lagi booming, tpi gk smua org bisa nerapkannya karna ribet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes mas, kudu belajar sampai mahir

      Hapus
  13. jadi blog ini dah support AMP yang sob?
    loadingnya cukup cepat sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau blog ini belum pakai AMP, saya menyerah hehe ... jadinya ganti ke template biasa aja.

      Hapus
  14. Memang agak sukar sedikit Dwi Yulianto integrasi AMP + Blogger dan perlu banyak teliti. Namun sudah bisa guna related posts, contact form, sitemap, featured posts, image slider blogger dengan AMP ada di blog ini http://blogr-amp.blogspot.com . Jika di pasang di blog tidak perlu edit postingan lama.. sudah valid.. bisa mengecek setiap pagenya ;).. sebahagian tutorial juga tersedia.. harap ia membantu.. thanks share.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah berkunjung, nanti saya belajar lewat blog anda

      Hapus
  15. Saya juga lagi penasaran dengan AMP gara gara buk blog jalantikus yang kayaknya kalai di buka gak pakai loading, tapi ya itu... masalahnya belum final jadi takut pikiran jadi ngebul ya jadi bersabar aja sekarang 😂

    BalasHapus
  16. Saya sudah mencoba AMP Template karya Kang Adhy gan dan berhasil 100% jika anda ada waktu kunjungi tematiku.blogspot.com

    BalasHapus
  17. Tertarik.. tetapi masih bingung dengan setingan-setingannya... belum berani coba.. soalnya dikatakan kalo amp ini lebih baik digunakan pada blog baru seperti kata mas diatas.. takut terjadi error pada postingan saya.. maklum udah lumayan banyak post nya..

    Share yg sangat menarik dan bermanfaat
    Thanks

    BalasHapus
  18. Bener2 ngebul mas,, cara2 seperti sitemaps dan goole contactnya juga rumit abis..

    BalasHapus
  19. related post atau random post cuma bisa di pasang dengan domain yang menggunakan https mas kalau domain http belum bisa , jadi kalau mau tampil random post nya pake blogger bisa kok , cuma di domain TLD yang enggak tampil :) mampir ke blog saya mas :)

    BalasHapus
  20. Kesimpulan yang sudah lama saya ambil jika mau menerapkan AMP :
    – merepotkan dan pusing kepala
    – bikin ruwet
    – jauh lebih banyak kerugian
    dibanding hanya untuk mendapatkan sebuah keuntungan kecil … yaitu tampil cepat saat di akses via smartphone saja.
    Speed Akses internet semakin lama semakin maju , pada akhirnya web berat dan web ringan hanyalah ada perbedaan seper sekian detik, gak perlu yang namanya AMP.
    So …
    ini jelas AMP tidak Worth it … dan belum layak di terapkan.

    BalasHapus
  21. setelah baca artikelnya, trus sy baca 1 per 1 komennya...jadi ingat pertama kali pake AMP....kadang rasanya mau nyerah....untungnya posingannya belum banyak jd gak masalah...yg jd masalah...buat contact form, sitemap....hadech...untungnya Mas Adhy sabar bimbing...sekarang sudah aman sentosa...

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca tulisan saya,

Silahkan berikan komentar dan tanggapan Anda tentang tulisan Saya diatas. Komentar Anda akan memberikan energi positif untuk Saya tetap semangat menulis kembali.

- Berkomentar lah dengan baik dan sopan
- Tidak perlu meninggalkan link aktif, karena Saya pasti akan mengunjungi kembali blog Anda.
- Subcribe jika tulisan Saya bermanfaat untuk Anda